Kekerasan Dalam Rumah Tangga Tidak Ada Pesanan Kontak di Negara Bagian Washington

[ad_1]

Di Negara Bagian Washington, tidak ada kejahatan Kekerasan Dalam Rumah Tangga. Sebaliknya, Kekerasan Dalam Rumah Tangga adalah tanda yang diberikan pada kejahatan lain yang menunjukkan bahwa ada hubungan keluarga atau rumah tangga antara pihak-pihak yang terlibat. Sebagian besar yurisdiksi akan memberlakukan No Contact Order yang melarang terdakwa dalam kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga ("DV") dari berhubungan dengan dugaan korban kejahatan. Perintah itu akan sering melarang kontak dengan anak-anak korban, tempat tinggal dan tempat kerja juga.

Hubungan keluarga atau rumah tangga

Menurut RCW 10.99.020 (3), keluarga atau anggota rumah tangga didefinisikan sebagai:

[S]pasangan, mantan pasangan, orang-orang yang memiliki anak yang sama terlepas dari apakah mereka telah menikah atau pernah hidup bersama kapan saja, orang dewasa yang terkait dengan darah atau pernikahan, orang dewasa yang saat ini tinggal bersama atau yang telah tinggal bersama di masa lalu , orang-orang berusia enam belas tahun atau lebih yang saat ini tinggal bersama atau yang telah tinggal bersama di masa lalu dan yang memiliki atau telah memiliki hubungan kencan, orang-orang enam belas tahun atau lebih tua dengan siapa seseorang yang berusia enam belas tahun atau lebih tua memiliki atau telah memiliki hubungan kencan, dan orang-orang yang memiliki hubungan orangtua-anak biologis atau hukum, termasuk orang tua tiri dan anak tiri dan kakek-nenek dan cucu.

Seperti yang Anda lihat, definisi ini sangat luas. Ini jauh lebih inklusif daripada apa yang diharapkan kebanyakan orang. Hal yang sama berlaku untuk jenis kejahatan yang diberi label "Kekerasan Domestik." Kebanyakan orang hanya memikirkan Assault ketika datang ke kekerasan domestik, namun ada banyak kejahatan lain yang dapat membawa tag DV.

Penangkapan Wajib

Menurut RCW 10.31.100 (2) (c), seorang perwira harus melakukan penahanan jika: Orang tersebut berusia enam belas tahun atau lebih dan dalam empat jam sebelumnya telah menyerang anggota keluarga atau anggota rumah tangga sebagaimana didefinisikan dalam RCW 10.99.020 dan petugas tersebut percaya:

(i) Serangan felonious telah terjadi;

(ii) serangan telah terjadi yang telah mengakibatkan cedera tubuh pada korban, apakah cedera tersebut dapat diamati oleh petugas yang merespon atau tidak; atau

(iii) bahwa setiap tindakan fisik telah terjadi yang dimaksudkan untuk menyebabkan orang lain merasa takut akan cedera tubuh atau kematian yang serius. Cedera fisik berarti sakit fisik, penyakit, atau gangguan kondisi fisik. Ketika petugas memiliki alasan yang mungkin untuk percaya bahwa anggota keluarga atau anggota rumah tangga telah saling menyerang, petugas tidak diharuskan untuk menangkap kedua orang tersebut. Petugas akan menangkap orang yang diyakini petugas sebagai agresor fisik primer. Dalam membuat keputusan ini, petugas harus melakukan segala upaya yang wajar untuk mempertimbangkan:

(i) Niat untuk melindungi korban kekerasan dalam rumah tangga menurut RCW 10.99.010;

(ii) tingkat komparatif cedera yang ditimbulkan atau ancaman serius yang menciptakan ketakutan akan cedera fisik; dan

(iii) sejarah kekerasan dalam rumah tangga antara orang-orang yang terlibat.

Jika Anda ditangkap karena kejahatan yang melibatkan kekerasan dalam rumah tangga, No Contact Order akan segera terjadi.

Tidak ada Pesanan Kontak

Ada dua jenis No Contact Orders di Washington State: Pra-Trial dan Post Conviction. Kedua jenis perintah tersebut mencegah terdakwa untuk berhubungan dengan korban yang diduga. Namun, kedua tipe itu tidak mencegah korban untuk mencoba berhubungan dengan terdakwa, karena hanya terdakwa yang masuk penjara jika perintah tersebut dilanggar. Dengan kata lain, No Contact Orders membatasi hanya perilaku terdakwa.

Pra-Uji Coba

Perintah Pra-Tuntutan dikeluarkan terhadap terdakwa (kadang disebut sebagai Termohon) sebelum dia dinyatakan bersalah melakukan kesalahan. Perintah ini dapat menghalangi kontak antara Termohon dan dugaan korban kejahatan, anak-anak korban (bahkan jika mereka adalah anak-anak Responden juga), tempat kerja korban dan rumah korban (bahkan jika itu adalah rumah Termohon juga).

Dengan kata lain, perintah-perintah ini dapat memaksa Anda menjauh dari rumah dan anak-anak Anda sebelum Anda dihukum karena kejahatan. Hal ini benar bahkan jika korban mengatakan bahwa tidak ada yang terjadi atau bahwa apa pun yang terjadi terjadi di luar proporsi.

Perintah pra-sidang tetap di tempatnya sampai ada resolusi untuk kasus pidana atau sampai seorang Hakim mengangkatnya.

Post-Conviction

Perintah Tidak Ada Kontak yang dikeluarkan setelah keyakinan dapat membawa jenis pembatasan yang sama seperti yang dilakukan oleh perintah Pra-Pengadilan. Pasca-Conviction Orders umumnya baik selama satu tahun, namun seorang Hakim dapat memperpanjangnya jika dia merasa bahwa fakta-fakta menjaganya.

Siaga Sipil

Karena No Contact Order dapat menghalangi Anda untuk pergi ke rumah Anda sendiri, Pengadilan biasanya akan memungkinkan Anda pulang ke rumah untuk mendapatkan pakaian dan beberapa barang pribadi. Namun, Anda harus ditemani oleh Petugas Penegak Hukum. Proses ini disebut "Siaga Sipil". Anda harus menghubungi agen penegak hukum dan menjadwalkan waktu untuk Siaga Sipil. Sadarilah, bagaimanapun, bahwa ini adalah tindakan prioritas rendah untuk sebagian besar lembaga penegak hukum, sehingga siaga sipil hanya akan dilakukan ketika mereka memiliki waktu luang.

Melanggar Perintah Tidak Ada Kontak

Pelanggaran yang disengaja terhadap No Contact Order adalah pelanggaran berat; yang berarti Anda bisa mendapatkan hingga satu tahun di penjara dan denda $ 5.000. Karena melanggar Kekerasan Dalam Rumah Tangga, tidak ada Perintah Kenalan itu sendiri yang dilabeli sebagai kejahatan kekerasan rumah tangga, hak Anda untuk memiliki atau memiliki senjata api akan hilang setelah dijatuhi hukuman – bahkan jika tidak ada pistol yang digunakan, dimiliki, disebutkan, atau dengan cara lain apa pun yang digunakan atau direnungkan. Ini benar bahkan ketika kasus kriminal yang mendasari, yang menyebabkan No Contact Order dikeluarkan, diberhentikan.

Berada di tempat umum, bahkan gedung pengadilan, bukanlah pembelaan untuk melanggar perintah. Ini berarti bahwa jika pesanan dikeluarkan terhadap Anda dan Anda melihat orang yang dilindungi di toko kelontong maka Anda harus pergi. Kontak yang tidak disengaja secara teknis tidak melanggar perintah, tetapi Anda mungkin harus pergi ke depan Hakim untuk membela diri. Selain stres yang terlibat, Anda mungkin harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk menyewa seorang pengacara.

Bahkan jika korban mengundang kontak, responden dapat menghadapi waktu penjara jika perintah dilanggar. Apa yang paling sering saya lihat dalam kasus saya, adalah skenario berikut:

Dua orang memiliki hubungan. Sesuatu terjadi dan polisi dipanggil. Karena kepekaan setiap orang terhadap "Kekerasan Domestik", polisi keliru di sisi pengisian seseorang. A No Contact Order kemudian membanting ke tempatnya, menghalangi dua orang dari melakukan kontak dengan satu sama lain. Ini juga dapat membuat salah satu dari mereka tiba-tiba tunawisma – tetapi itu adalah masalah yang berbeda. Orang-orang, menjadi orang-orang, ingin menyelesaikan masalah dan korban yang diduga mengontak terdakwa dan mengatakan sesuatu dengan efek "Saya sangat menyesal bahwa semua ini terjadi. Pulanglah dan saya akan menjadikannya berharga untuk Anda. " Masalahnya, tentu saja, adalah bahwa terdakwa membawa korban yang diduga atas tawaran itu. Umumnya, masalah hukum berlipat ganda untuk terdakwa tidak lama setelah pasangan bahagia pergi keluar untuk merayakan kembali hubungan mereka hanya untuk menarik "lambat dan pergi" di tanda berhenti – atau beberapa pelanggaran lalu lintas kecil lainnya. Mereka kemudian dihentikan oleh polisi. Ketika petugas menjalankan informasi penghuni, naik No Contact Order dan terdakwa ditangkap kemudian dibawa ke penjara di mana dia sekarang menghadapi biaya tambahan.

Menghapus Orde

Sangat sulit untuk menghapus pra-sidang No Contact order setelah di tempat. Bahkan jika korban datang dan memberi kesaksian di hadapan Hakim bahwa perintah itu tidak diperlukan, sebagian besar hakim akan meninggalkan pesanan di tempat.

Salah satu strategi adalah meminta terdakwa dievaluasi oleh Badan Perlakuan Kekerasan Dalam Rumah Tangga. Jika seorang konselor bersedia memberi tahu Hakim bahwa terdakwa tidak akan menimbulkan bahaya bagi korban jika perintah tersebut dihapus, maka Hakim dapat menghilangkan perintah tersebut. Agen Perawatan mungkin ingin mendapatkan terdakwa ke dalam kelas sebelum menyetujui untuk membuat rekomendasi kepada Hakim.

Strategi lain adalah meminta Pengadilan untuk mengubah No C0ontact Order untuk memungkinkan konseling pernikahan. Beberapa Hakim akan meminta agar kontak hanya diizinkan sementara dipantau oleh pihak ketiga dari lembaga perawatan.

Setelah No Contact Order telah dimodifikasi untuk memungkinkan kontak bersyarat, seorang Hakim lebih mungkin untuk menghapus pesanan nanti, kecuali ada masalah baru.

Hak Korban

Sebagian besar Kantor Jaksa Penuntut memiliki Pendukung Kekerasan Dalam Rumah Tangga. Adalah tugas orang ini untuk membantu korban kekerasan dalam rumah tangga memahami layanan apa yang tersedia bagi mereka dan membantu menjaga mereka tetap mendapat informasi ketika proses pengadilan berjalan bersama.

Saya telah melihat banyak kasus di mana korban tidak ingin No Contact Order berlaku. Melalui orang-orang advokat korban terkadang bisa membantu.

Sebagian besar pengadilan memiliki bentuk bahwa korban yang dituduh dapat mengisi permintaan agar Hakim menjatuhkan No Contact Order. Menurut pengalaman saya, sebagian besar Hakim akan mempertahankan ketertiban bahkan setelah korban meminta agar surat itu dijatuhkan. Meskipun pesanan tetap di tempat, meminta korban untuk menghapusnya masih berharga, karena mungkin berguna pada upaya selanjutnya untuk menghapus pesanan.

Hak Senjata

Hukuman atas kejahatan yang berlabel Kekerasan Dalam Rumah Tangga akan menyebabkan Anda kehilangan hak Anda untuk memiliki atau memiliki senjata api. Ini adalah larangan seumur hidup.

Contoh

Dalam satu kasus yang saya miliki, suami ditangkap karena tuduhan Kekerasan Dalam Rumah Tangga ketika, selama bertengkar, dia melemparkan mangkuk ke wastafel dapur mereka, memotongnya. Argumen itu didengar oleh tetangga terdekat yang menelepon polisi. Polisi tiba dan ketika mereka melihat ke bak cuci, mereka menemukan mangkuk yang pecah dan menangkap suami untuk kekerasan jahat dalam rumah tangga. Tidak ada tuduhan bahwa sang suami melemparkan mangkuk itu ke, atau bahkan dekat, istrinya. Karena Washington adalah Negara Properti Masyarakat, baik suami dan istri memiliki kepentingan kepemilikan dalam mangkuk, sehingga dengan memotong mangkuknya, suami merusak properti milik orang lain (yaitu istrinya) dan karena itu bertanggung jawab di bawah Malicious Mischief. Tanpa nasihat, suami (yang tidak memiliki sejarah kriminal sebelumnya) mengaku bersalah atas dakwaan. Dia diberi satu tahun No Contact Order yang mencegahnya pulang ke rumah selama setahun atau berhubungan dengan istrinya.

Seandainya suami menghubungi pengacara sebelum mengaku bersalah, dia mungkin tidak memiliki keyakinan sama sekali. Bahkan jika ada keyakinan, seorang pengacara bisa membantunya menghindari "No Contact Order" yang lama.

Hak Cipta (c) 2007 The Cahoon Law Office – Hak cipta dilindungi undang-undang.

[ad_2]